PROMOSI KESEHATAN

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A. Latar Belakang

Bekerja dengan tubuh dan lingkungan yang sehat, aman serta nyaman merupakan hal yang di inginkan oleh semua pekerja. Lingkungan fisik tempat kerja dan lingkungan organisasi merupakan hal yang sangat penting dalam mempengaruhi sosial,mental dan phisik dalam kehidupan pekerja. Kesehatan suatu lingkungan tempat kerja dapat memberikan pengaruh yang positif terhadap kesehatan pekerja, seperti peningkatan moral pekerja, penurunan absensi dan peningkatan produktifitas. Sebaliknya tempat kerja yang kurang sehat atau tidak sehat (sering terpapar zat yang bahaya mempengaruhi kesehatan) dapat meningkatkan angka kesakitan dan kecelakaan, rendahnya kualitas kesehatan pekerja, meningkatnya biaya kesehatan dan banyak lagi dampak negatif lainnya.

Pada umumnya kesehatan tenaga pekerja sangat mempengaruhi perkembangan ekonomi dan pembangunan nasional. Hal ini dapat dilihat pada negara-negara yang sudah maju. Secara umum bahwa kesehatan dan lingkungan dapat mempengaruhi pembangunan ekonomi. Dimana industrilisasi banyak memberikan dampak positif terhadap kesehatan, seperti meningkatnya penghasilan pekerja, kondisi tempat tinggal yang lebih baik dan meningkatkan pelayanan, tetapi kegiatan industrilisasi juga memberikan dampak yang tidak baik juga terhadap kesehatan di tempat kerja dan masyarakat pada umumnya.

Dengan makin meningkatnya perkembangan industri dan perubahan secara global dibidang pembangunan secara umum di dunia, Indonesia juga melakukan perubahan-perubahan dalam pembangunan baik dalam bidang tehnologi maupun industri. Dengan adanya perubahan tersebut maka konsekuensinya terjadi perubahan pola penyakit / kasus-kasus penyakit karena hubungan dengan pekerjaan. Seperti faktor mekanik (proses kerja, peralatan) , faktor fisik (panas , Bising, radiasi) dan faktor kimia. Masalah gizi pekerja juga merupakan hal yang sangat penting yang perlu diperhatikan, stress, penyakit Jantung, tekanan darah tinggi dan lain-lainnya. Perubahan ini banyak tidak disadari oleh pengelola tempat kerja atau diremehkan. Atau walaupun mengetahui pendekatan pemecahan masalahnya hanya dari segi kuratif dan rehabilitatif saja tanpa memperhatikan akan pentingnya promosi dan pencegahan

Promosi kesehatan ini dikembangkan dengan adanya Deklarasi Jakarta hasil dari konferensi Internasional Promosi Kesehatan di Jakarta bulan juli 1997. Dengan komitmen yang tinggi Indonesia ikut berperan dalam melakukan kegiatan tersebut terutama melalui program perilaku hidup bersih yang dilakukan di beberapa tatanan diantaranya adalah tatanan tempat kerja.

Masih sangat sedikit sekali pekerja dari perusahaan mendapatkan pelayanan kesehatan keselamatan kerja yang memuaskan, karena banyak para pimpinan perusahaan kurang menghubungkan antara tempat kerja, kesehatan dan pembangunan. Padahal kita ketahui bahwa pekerja yang sehat akan menjadikan pekerja yang produktif, yang mana sangat penting untuk keberhasilan bisnis perusahaan dan pembangunan nasional. Untuk itu promosi kesehatan di tempat kerja merupakan bagian yang sangat penting di tempat kerja.

  1. B. Perumusan Masalah
  1. Apa Yang Di Maksud Dengan Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja
  2. Apa saja bagian dalam Prinsip Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja.
  3. Langkah mengembangkan Promosi Kesehatan Di tempat Kerja

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

  1. PROMOSI KESEHATAN DI TEMPAT KERJA

Kalau kita membicarakan promosi kesehatan di tempat kerja sebelumnya tentu kita bagi kalimat tesebut menjadi beberapa bagian sehingga artinya menjadi jelas, seperti dibawah ini :

Promkesker à Adalah upaya memberdayakan masyarakat untuk memelihara, meningkatkan dan melindungi kesehatan diri serta lingkungannya. (The process of enabling people to increase control over, and to improve their health-Ottawa charter 1986.)

Memberdayakan adalah upaya untuk membangun daya, yang berarti mengembangkan kemandirian, yang dilakukan dengan menimbulkan kesadaran, kemauan dan kemampuan, serta dengan mengembangkan iklim yang mendukung pengembangan kemandirian tersebut.

Promosi kesehatan menempatkan masyarakat sebagai subyek – bukan obyek, sebagai pelaku bukan sasaran, dan aktif berbuat – bukan pasif menunggu.

Adalah suatu tempat yang sangat erat hubungannya dengan pekerja dan pengelola / yang memiliki serta pengunjung yang digunakan untuk melakukan suatu kegiatan produksi barang atau jasa dan saling interaksi, tempat tersebut dapat berupa ruangan terbuka, tertutup, bergerak atau tidak bergerak.

Upaya promosi kesehatan yang diselenggarakan di tempat kerja, selain untuk memberdayakan masyarakat di tempat kerja untuk mengenali masalah dan tingkat kesehatannya, serta mampu mengatasi, memelihara, meningkatkan dan melindungi kesehatannya sendiri juga memelihara dan meningkatkan tempat kerja yang sehat

Tujuan Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja adalah :

  1. Mengembangkan perilaku hidup bersih dan sehat di tempat kerja.
  2. Menurunkan angka absensi tenaga kerja.
  3. Menurunkan angka penyakit akibat kerja dan lingkungan kerja
  4. Menciptakan lingkungan kerja yang sehat, medukung dan aman.
  5. Membantu berkembangnya gaya kerja dan gaya hidup yang sehat
  6. Memberikan dampak yang positif terhadap lingkungan kerja dan masayarakat.

Dua konsep yang sangat penting untuk meningkatkan kesehatan pekerja dan lingkungannya adalah pencegahan dan peningkatan kesehatan.

Secara mendasar Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja adalah perlu melindungi individu (pekerja), lingkungan didalam dan diluar tempat kerja dari bahan-bahan berbahaya, stress atau lingkungan kerja yang jelek. Gaya kerja yang memperhatikan kesehatan dan menggunakan pelayanan kesehatan yang ada dapat mendukung terlaksananya promosi kesehatan di tempat kerja.

Keuntungan Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja, secara umum :  Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja mendorong tempat kerja dan tenaga kerja yang sehat yang sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi dan sosial.

Para pekerja yang sehat merupakan aset nasional. Perusahaan yang sehat mendukung pekerja yang sehat, yang mana merupakan dasar untuk kesejahteraan sosial ekonomi dari masyarakat. Perusahaan yang tidak sehat menjadikan pekerja yang tidak sehat, meningkatnya angka absensi dan angka kecelakaan, penyakit serta secara langsung ataupun tidak langsung meningkatkan biaya kesehatan yang tinggi bagi keluarga dan masyarakat.

Sepertiga dari waktu kehidupan pekerja banyak dihabiskan setiap harinya di tempat kerja, sehingga tempat kerja merupakan lingkungan yang yang tepat sekali untuk promosi kesehatan. Apabila hal ini dilalaikan konsekwensinya lingkungan tempat kerja dapat mempengaruhi kesehatan pekerja seperti stress, kecelakaan, penyakit akibat kerja dan bukan akibat kerja serta yang paling tidak diharapakan adalah kematian.

Kesehatan pekerja sangat berhubungan erat dengan lingkungan tempat kerja yang sehat dan ini merupakan faktor yang dapatmempengaruhi kesehatan keluarga dan masyarakat sekitarnya.

Kesehatan pekerja juga dipengaruhi oleh fakto-faktor yang bukan berhubungan dengan pekerjaan yang mempunyai dampak terhadap penampilan pekerja dan produktivitas pekerja antara lain seperti kondisi tempat tinggal yang kurang baik, hubungan keluarga yang tidak harmonis, merokok, menggunakan obat – obatan, minum alkohol, tidak seimbang gizi, kesulitan keuangan. Dengan meningkatkan pengetahuan dan kemampuan bagaimana memelihara dan meningkatkan kesehatan mereka , pekerja dan keluarga akan mendapatkan keuntungan seperti yang didapat di tempat kerja.

“GOOD HEALTH, GOOD BUSINESS.”


Sasaran dari Promosi Kesehatan Di tempat Kerja adalah:

  1. Primer : Karyawan di tempat kerja.
  2. Sekunder          : Pengelola K3, serikat atau organisasi pekerja.
  3. Tertier  : Pengusaha dan manajer/ Direktur.

Keuntungan Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja

Bagi Perusahaan

Meningkatnya lingkungan tempat kerja yang sehat dan aman serta nyaman

Citra Perusahaan Positif

Meningkatkan moral staf

Menurunnya angka absensi

Meningkatnya produktifitas

Menurunnya biaya kesehatan atau biaya asuransi.

Pencegahan terhadap penyakit.

Bagi Pekerja

Lingkungan tempat kerja menjadi lebih sehat

Meningkatnya percaya diri

Menurunnya stress

Meningkatnya semangat kerja

Meningkatnya kemampuan

Meningkatnya kesehatan.

Lebih sehatnya keluarga dan masyarakat

  1. Prinsip Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja.

Prinsip Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja hendaknya dilakukan secara  komprehensip, partisipasi dan kewenanganyang ada. Promosi Kesehatan Di Tempat Kerja hendaknya dikembangkan dengan melibatkan kerja sama dengan berbagai sektor yang terkait, dan melibatkan beberapa kelompok organisasi masyarakat yang ada sehingga lebih mantap serta berkesinambungan.

  1. Komprehensip.

Promosi Kesehatan Di tempat Kerja merupakan kegiatan yang melibatkan  beberapa disiplin ilmu  guna memaksimalkan tujuan yang ingin dicapai yaitu berkembangnya tempat kerja yang sehat, aman dan nyaman sehingga dengan  lingkungan kerja yang mendukung tersebut diharapkan terjadi perubahan perilaku individu dan kelompok kearah yang positif sehingga dapat menjaga lingkungan agar tetap sehat.

  1. Patisipasi

Para pekerja di semua tingkatan dalam perusahaan hendaknya terlibat secara aktif mengindetifikasi masalah kesehatan yang dibutuhkan untuk pemecahannya dan meningkatkan kondisi lingkungan kerja yang sehat. Partisipasi para pengambil keputusan di tempat kerja merupakan hal yang sangat mendukung bagi para pekerja untuk lebih percaya diri dalam meningkatkan kemampuan mereka dalam merubah gaya hidup dan mengembangkan kemampuan pencegahan dan peningkatan terhadap penyakit.

  1. Keterlibatan berbagai sektor terkait.

Kesehatan yang baik  adalah hasil dari berbagai faktor yang mendukung. Berbagai upaya untuk meningkatkan kesehatan pekerja hendaknya harus melalui pendekatan yang integrasi yang mana penekanannya pada berbagai faktor tersebut bila memungkinkan.

Untuk itu, meningkatkan kesehatan pekerja dan membangun tempat kerja yang sehat dibutuhkan koordinasi berbagai pengambil keputusan dari sektor-sektor terkait termasuk pemerintah, industri, sektor kesehatan, university yang terkait, organisasi pekerja, organisasi pengusaha , organisasi masyarakat, masyarakat dan lain-lain. Para propesional dari berbagai disiplin ilmu juga diperlukan

  1. Kelompok organisasi masyarakat.

Program pencegahan dan peningkatan kesehatan hendaknya melibatkan semua anggota pekerja, termasuk kelomok organisasi wanita dan laki-laki yang ada, termasuk juga tenaga honorer dan tenaga kontrak. Kebutuhan melibatkan dengan berbagai organisasi masyarakat yang mempunyai pengalaman atau tenaga ahli dalam membantu mengembangkan Promosi kesehatan Di Tempat kerja hendaknya di perhitungkan dalam mengembangkan program sebelumnya

  1. Berkesinambungan atau Berkelanjutan

Promosi kesehatan di tempat kerja yang berhubungan erat dengan kesehatan dan keselamatan kerja mempunyai arti penting pada lingkungan tempat kerja dan aktifitas manajemen sehari-hari. Program promosi kesehatan dan pencegahan  hendaknya terus menerus dilakukan dan tujuannya jangka panjang. Apabila pelaksanaan promosi kesehatan di tempat kerja ingin lebih mentap, program hendaknya sesuai  dan responsif terhadap kebutuhan pekerja dan masalah yang berhubungan dengan kondisi lingkungan kerja.

Mengembangkan Promosi Kesehatan Di tempat kerja dibutuhkan upaya dari semua sektor terkait baik di tingkat nasional, propinsi dan kabupaten. Sektor yang sangat erat dengan hal ini hendaknya menjadi leading dalam pelaksanaannya dan bertanggung jawab untuk mendorong sektor terkait lainnya untuk membantu dan partisipasi aktif seperti ; departemen kesehatan ,  tenaga kerja, perindustrian, lingkungan hidup dll. Idealnya Promosi Kesehatan Di Tempat kerja merupakan bagian dari strategi pelaksanaan dari semua perusahaan dan pelayanan pekerja. Dalam hal ini petugas kesehatan dan tenaga kerja, petugas lingkungan, petugas puskesmas atau klinik perusahaan, organisasi pekerja dan organisasi pengusaha akan mendukung kegiatan ini dalam satu bahasa

  1. Langkah mengembangkan Promosi Kesehatan Di tempat Kerja:

Mengembangkan Promosi Kesehatan Di tempat Kerja dapat melalui 8 langkah  yaitu :

  1. 1. Menggalang dukungan manajemen.

Untuk mengembangkan Promosi kesehatan Di Tempat Kerja, dukungan dan komitmen dari para pengambil keputusan dari semua pihak sangat penting sekali. Ini termasuk bukan saja sebagai sponsor, tetapi komitmen untuk pelaksanaan Promosi kesehatan tersebut. Para manager hendaknya membuat program dan informasi umum tentang pelaksanaan promosi kesehatan yang diedarkan keseluruh staf untuk di diskusikan. Koordinator program hendaknya memilih fasilitas yang ada untuk pelaksanaan.

  1. 2. Melaksanakan koordinasi.

Untuk lancarnya proses jalannya pelaksanaan, para pengambil keputusan membentuk kelompok kerja (team) yang baik, contohnya panitia dari bagian kesehatan, bagian keselamatan, lingkungan dan ketenagaan. Kelompok kerja tersebut hendaknya mengikuti semua komponen yang terkait di semua tingkatan di tempat kerja maupun di sektor terkait. Anggota dari kelompok kerja disesuaikan dengan lingkungan yang ada, baik besarnya dan struktur dari tempat kerja tersebut

  1. Penjajakan Kebutuhan

Team hendaknya melakukan need assessmen. Hal ini untuk mengumpulkan segala informasi yang berhubungan dengan kesehatan dan keselamatan kerja. Tujuan dari need assessmen ini adalah mengidentifikasi masalah yang mempengaruhi kesehatan dan menjadikan nya program. Need assessmen merupakan dasar untuk disain program dan hal ini harus fokus pada permasalahan atau perhatian dari perusahaan dan pekerja. Hasil secara rinci dari need assessmen ini hendaknya dikoordinasikan dengan team dan manajemen perusahaan.

  1. 4. Memprioritaskan Kebutuhan .

Team memproiritaskan masalah berdasarkan keinginan dan kebutuhan masalah –masalah yang mempengaruhi kesehatan.

  1. 5. Menyusun perencanaan .

Berdasarkan prioritas masalah dan kebutuhan , team mengembangkan perencanaan yaitu perencanaan jangka panjang dan jangka pendek lengkap dengan goal dan tujuan, strateginya, aktifitasnya, biaya dan jadwal pelaksanaan. Biaya perencanaan hendaknya diajukan setiap tahun anggaran

  1. 6. Monitoring dan Evaluasi.

Monitoring dan Evaluasi merupakan hal yang sangat penting untuk melihat seberapa baiknya program tersebut terlaksana, untuk mengidentifikasi kesuksesan dan masalah-masalah yang ditemui dan umpan balik (feedback) untuk perbaikan

  1. 7. Revisi dan perbaikan program.

Setelah mendapatkan hasil dari evaluasi tentunya ada kekurangan dan masukan yang perlu untuk pertimbangan dalam melakukan perbaikan program, sekaligus merevisi hal yang sudah ada

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

PKDTK merupakan kegiatan dari , oleh dan  untuk pekerja dalam menanamkan perilaku hidup bersih dan sehat.

Kemitraan antara pekerja, manajer, organisasi pekerja dan instansi terkait beserta jajarannya sangat diperlukan dalam perencanaan, pelaksanaan, pengembangan dan evaluasi kegiatan.

Kejelasan peran dan keterbukaan sangatlah penting, kerena PKDTK adalah kegiatan yang bersifat sukarela.

Berbagai bentuk kegiatan tergantung kepada hasil pemetaan masalah dan kesepakatan bersama. Sehingga setiap tempat kerja dapat berbeda

  1. Saran – saran

Meningkatkan PKDTK adalah salah satu upaya perbaikan efektifitas suatu perusahaan dari PKDTK harus di giatkan di dalam sebuah perusahaan / industri

BAB IV

DAFTAR PUSTAKA

  1. World Health Organization (WHO). Environmental Health. Disitasi dari : http://www.WHO.int. Last Update : Januari 2008
  2. Departemen Kesehatan Repubik Indonesia.. Undang-undang Nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan.

7 Tanggapan to “PROMOSI KESEHATAN”

  1. EVHA Says:

    MAKASIH YAH

  2. EVHA Says:

    eh lupa materinya bisa di pake untuk diskusi he….he

  3. isi tulisannya ok juga …

  4. terima kasih artikelnya,,

  5. bonor14 Says:

    halo gimana kabar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: